Anda ingin tahu cara mendapatkan pekerjaan/Ingin membuat surat bisnis, ada juga cara menghadapi stres kunjungi di

Sunday, 26 February 2012

Menghitung Jamsostek



Perhitungan Iuran Jamsostek perlu di ketahui oleh pengusaha, pekerja, dan calon pekerja. Tujuan pemahaman ini , terutama oleh pekerja yang kesibukan kerjanya sering kurang memperhatikan peraturan-peraturan yang menyangkut dirinya adalah untuk mengetahui hak dan kewajibannya sebagai peserta Jamsostek.


Transparansi atau keterbukaan tersebut sangat diperlukan untuk menghindari akses akses negative yang mungkin timbul sebagai akibat kekurang pahaman masing-masing pihak. Besarnya iuran program Jamsostek dibagi berdasarkan kelompok Jenis Usaha. Hal ini dikarenakan perbedaan resiko antara satu jenis usaha dengan jenis usaha lainnya.

Setiap tenaga kerja khususnya  tenaga kerja Indonesia telah di jamin mengenai Jaminan Kecelakaan Kerja, Jaminan Hari Tua, Jaminan Kematian dan Jaminan Pemeliharaan Kesehatan. Kita sebagai seorang yang bekerja perlu mengerti berapa besar iuran yang kita bayarkan kepada Jamsostek dan benarkah uang tersebut besarnya sama dengan yang seharusnya dibayarkan?

Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 14 tahun 1993 tentang penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja, Besarnya iuran program Jamsostek pasal (9) ayat (1) adalah sebagai berikut:

A.  Jaminan Kecelakaan yang besarnya iuran berdasarkan jenis usaha dimana jenis usaha tersebut seperti tercantum dalam lampiran, adalah sebagai berikut:

a.       Kelompok I : 0.24% dari upah sebulan.
b.      Kelompok II : 0.54% dari upah sebulan.
c.       Kelompok III : 0.89% dari upah sebulan.
d.      Kelompok IV : 1.27% dari upah sebulan.
e.      Kelompok V : 1.74% dari upah sebulan.

B.    Jaminan Hari Tua (JHT) : 3.70% ditanggung oleh pengusaha. Sedangkan 2% oleh pekerja.

C.    Jaminan Kematian (JK)  : 0.3%

D.  Jaminan Pemeliharaan Kesehatan (JPK) : 3.00% lajang, sedangkan kalau sudah berkeluarga : 6.00%

Berikut beberapa contoh untuk perhitungan Jamsostek dengan berbagai jenis usaha yang tentunya akan membedakan persentase perhitungan jamsosteknya. Kita mempunyai data karyawan sebagai berikut:

     NO   NAMA   STATUS     JENIS USAHA      GAJI         JABATAN
  1. UDIN      MENIKAH         Asuransi           5000000     Manager
  2. UCOK    MENIKAH   Industri Elektronik   4000000     Manager
  3. PRIKITIU LAJANG     Pabrik Genteng       2850000    Supervisor
  4. ERNA       LAJANG     Perbankan               950000       Formen
  5. TOMPEL  LAJANG    Pabrik Asam sulfat    850000       Formen
  6. WIWI      MENIKAH  Perusahaan Kereta Api 2800000 Supervisor
  7. DINI       LAJANG      Pabrik Biskuit           1750000     Leader
  8. FRENGKI MENIKAH Pabrik Roti& Kue    785000      Operator
  9. LATIFAH MENIKAH  Perbankan                5000000     Manager
  10. NURDIN MENIKAH Jasa Pendidikan        4750000      Supervisor Senior
Semua Karyawan di atas diikutsertakan semua program "JAMSOSTEK"
Diminta hitunglah Iuran yang perlu disetorkan ke JAMSOSTEK.. !


Berikut Perhitungan Jamsostek

1.   Nama              : Udin
Jabatan            : Manager
Gaji                  : Rp 5000.000
Perusahaan     : Asuransi


Jaminan Kecelakaan   : 0.24% x 5,000,000 =  Rp        12,000
Jaminan Kematian      : 0.30% x 5,000,000=  Rp        15,000
Jaminan Hari Tua :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 5,000,000=  Rp     185,000
Tanggungan Pekerja : 2% x 5,000,000= Rp     100,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 6% x 1,000,000= Rp        60,000
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     372,000

2.   Nama              : Ucok
Jabatan            : Manager
Gaji                  : Rp 4000000
Perusahaan     : Industri Elektronik


Jaminan kecelakaan   : 0.89% x 4,000,000=  Rp        35,600
Jaminan Kematian      : 0.30% x 4,000,000=  Rp        12,000
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 4,000,000=  Rp     148,000
Tanggungan Pekerja   :   2% x 4,000,000=     Rp        80,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 6% x 1,000,000= Rp        60,000
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     335,600

3.    Nama              : Prikitiu
Jabatan            : Supervisor
Gaji                  : Rp 2850000
Perusahaan     : Pabrik Bata merah& Genteng


Jaminan kecelakaan   : 1.27% x 2,850,000= Rp        36,195
Jaminan Kematian      : 0.30% x 2,850,000= Rp          8,550
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 2,850,000= Rp     105,450
Tanggungan Pekerja   :   2% x 2,850,000= Rp        57,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 3% x  2,850,000 =  Rp  85,500
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     292,695
4.    Nama              : Erna
Jabatan            : Formen
Gaji                  : Rp 950,000
Perusahaan     : Perbankan


Jaminan kecelakaan   : 0.24% x 950,000 =  Rp          2,280
Jaminan Kematian      : 0.30% x 950,000 = Rp          2,850
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 950,000=  Rp        35,150
Tanggungan Pekerja   :   2% x 950,000=  Rp        19,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 3% x 950,000=  Rp        28,500
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp        87,780

5.  Nama              : Tompel
Perusahaan     : Pabrik Asam Sulfat
Gaji                  : Rp 850,000
Jabatan            : Formen


Jaminan kecelakaan   : 0.89% x 850,000=  Rp          7,565
Jaminan Kematian      : 0.30% x 850,000=  Rp          2,550
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 850,000=   Rp        31,450
Tanggungan Pekerja   :   2% x 850,000=   Rp        17,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 3% x 850,000=   Rp        25,500
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp        84,065


6.         Nama              : Wiwi
            Jabatan            : Supervisor
            Gaji                  : Rp 2,800,000
            Perusahaan     : Perusahaan Kereta Api


Jaminan kecelakaan   : 1.27% x 2,850,000=  Rp        35,560
Jaminan Kematian      : 0.30% x 2,850,000=   Rp          8,400
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 2,850,000=   Rp     103,600
Tanggungan Pekerja   :   2% x 2,850,000=   Rp        56,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 6% x 2,850,000=    Rp     168,000
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     371,560

7.      Nama               : Dini
         Jabatan            : Leader
         Gaji                 : Rp 1,750,000
         Perusahaan      : Pabrik Biskuit


Jaminan kecelakaan   : 0.89% x 1,750,000=   Rp        15,575
Jaminan Kematian      : 0.30% x 1,750,000=  Rp          5,250
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 1,750000=   Rp        64,750
Tanggungan Pekerja   :   2% x 1,750,000=   Rp        35,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 3% x 1,750,000=   Rp        52,500
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     173,075

8.      Nama               : Frengki
         Jabatan            : Operator
         Gaji                 : Rp 785,000
         Perusahaan      : Pabrik Roti & Kue


Jaminan kecelakaan   : 0.89% x 785,000=  Rp      6,986.5
Jaminan Kematian      : 0.30% x 785,000=   Rp      2,355.0
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 785,000=   Rp    29,045.0
Tanggungan Pekerja   :   2% x 785,000=    Rp    15,700.0
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 6% x 785,000=  Rp    47,100.0
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp  101,186.5

9.      Nama              : Latifah
         Jabatan            : Manager
         Gaji                 : Rp 5,000,000
         Perusahaan      : Perbankan


Jaminan kecelakaan   : 0.24% x 5,000,000=  Rp        12,000
Jaminan Kematian      : 0.30% x 5,000,000=   Rp        15,000
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 5,000,000=    Rp     185,000
Tanggungan Pekerja   :   2% x 5,000,000=   Rp     100,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 6% x 5,000,000=    Rp     300,000
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     612,000

10.  Nama               : Nurdin
       Jabatan            : Supervisor Senior
       Gaji                 : Rp 4,750,000
       Perusahaan      : Jasa Pendidikan


Jaminan kecelakaan   : 0.24% x 4,750,000=  Rp        11,400
Jaminan Kematian      : 0.30% x 4,750,000=   Rp        14,250
Jaminan Hari Tua        :
Tanggungan Pengusaha: 3.7% x 4,750,000=    Rp     175,750
Tanggungan Pekerja   :   2% x 4,750,000=    Rp        95,000
Jaminan Pemaliharaan Kesehatan: 6% x 4,750,000=    Rp     285,000
Total yang Harus Dibayarkan ke Jamsostek adalah = Rp     581,400


Demikian cara menghitung Jamsostek sesuai dengan peraturan yang berlaku. Adapun bagi anda yang ingin tahu program jamsostek  silahkan baca disini atau disini atau disini atau disini.
Pertanggal 01 Januari 2014 Jamsostek sudah berubah menjadi BPJS. Kini Walaupun jamsostek sudah tidak ada lagi perhitungan ini bisa membuat kita mengetahui cara perhitungan jamsostek yang pernah ada di indonesia.


11 comments:

unee_f said...

jika karyawan belum full bekerja 1 bulan dan mendapat gaji sesuai dengan perhitungan hari kerja, bagaimana dengan perhitungan Jamsosteknya? apakah dari total gaji yg diterima atau tetap dari gaji pokok?

Hadi Siswanto said...

Terima kasih sebelumnya untuk Unee_f Dasar perhitungan jamsostek adalah gaji selama 1 bulan, biasanya untuk karyawan yang baru belum diikutsertakan dan baru diikutsertakan dalam program jamsostek ketika masa percobaan / trining selesai dilakukan.

Mulamps said...

berapa ketentuan gaji minimal boleh ikut jamsostek?

Hadi Siswanto said...

Kepada Mulamps terima kasih sudah berkunjung, untuk gaji minimal adalah tak ditentukan berapa besarnya, jika anda seorang karyawan sebuah perusahaan maka iuran akan diperhitungkan dari besarnya gaji pokok/UMR daerah tempat perusahaan anda berlokasi.

Reza Fajarsah said...

mau tanya mas Hadi, untuk perhitungan jamsostek dikenakan pada THP atau gaji pokoknya?

Reza Fajarsah said...

saya mau tanya lagi mas, jika jamsotek 2% ditanggung KARYAWAN dan 3% Ditanggung Perusahaan, Hitungan saya yang mana yang benar (Contoh-1 atau Contoh-2)? dan apakah 3% itu sebagai penghasilan Karyawan?

CONTOH-1: Jamsostek 3% tidak dimasukan sbg penghasilan
Status: TK/0
Mulai Kerja: Januari

PENGHASILAN BRUTO
Gapok: 2.000.000
JKK: 4.800
JKM: 6000
TTL Peng Bruto: 2.010.800

PENGURANG
Biaya Jabatan: 100.540
JHT Karyawan: 40.000
TTL Pengurang: 140.540

TTL Peng Netto Sebulan: 1.870.260
TTL Peng Netto Setahun: 22.443.120
PTKP : 15.840.000

PKP: 6.603.120
PPh21 Setahun: 330.156
PPh21 Sebulan: 27.513

GAJI BERSIH: 1.943.287 (TTL Bruto - Jamsostek 2% - PPh21)

CONTOH-2: Jamsostek 3% dimasukan sbg penghasilan
Status: TK/0
Mulai Kerja: Januari

PENGHASILAN BRUTO
Gapok: 2.000.000
JKK: 4.800
JKM: 6000
Jamsotek 3%: 74.000
TTL Peng Bruto: 2.084.800

PENGURANG
Biaya Jabatan: 104.240
JHT Karyawan: 40.000
TTL Pengurang: 144.240

TTL Peng Netto Sebulan: 1.940.560
TTL Peng Netto Setahun: 23.286.720
PTKP : 15.840.000

PKP: 7.446.720
PPh21 Setahun: 372.336
PPh21 Sebulan: 31.028

GAJI BERSIH: 2.013.772 (TTL Bruto - Jamsostek 2% - PPh21)

Terima kasih mohon balasannya.

Hadi Siswanto said...

Reza Fajarsah thanks atas kunjungannya, untuk perhitungan jamsostek dasar nya adalah gaji pokok si pegawai sebulan. bukan THP. Jamsostek tidak di katakan sebagai penghasilan lebih tepatnya adalah tunjangan,jadi disini ada kebijakan perusahaan untuk menentukan Apakan si pegawainya diikutsertakan semua/ tidak atas program jamsostek yang ada.

MA Salafiyah Syafiiyah said...

kalau punya karyawan gaji pokoknya dibawah 500 rb apa masih bisa ikut jamsostek?

Yoldi (Ody) Mohamad said...

Dear pak Hadi, untuk perhitungan iuaran JPK seharusnya mengacu pada Jumlah iuran yang harus dibayarkan:

Iuran JPK dibayar oleh perusahaan sesuai dengan Peraturan Pemerintah No. 53 Tahun 2012 tentang perubahan kedelapan atas Peraturan Pemeritah Nomor 14 Tahun 1993 tentang Penyelenggaraan Program Jaminan Sosial Tenaga Kerja, dengan perhitungan sebagai berikut:

Tiga persen (3%) dari upah tenaga kerja (maks Rp 4.725.000) untuk tenaga kerja lajang
Enam persen (6%) dari upah tenaga kerja (maks Rp 4.725.000) untuk tenaga kerja berkeluarga
Dasar perhitungan persentase iuran dari upah setinggi-tingginya Rp 4.725.000,-

Jadi kalau seorang karyawan gajinya lebih dari Rp 4.725.000 Up....dst...tetap batas perhitungan untuk iuran JPK adalah Rp 4.725.000

saya lihat untuk contoh diatas ada yg gajinya Rp 5.000.000 tapi hitungan untuk JPKnya tidak berubah...

Mohon koreksi/pencerahan mengingat aturan pemerintah tersebut membatasi upah max utk iuran JPK
Terima kasih

Yoldi.T

Selly said...

Pagi Pak Hadi saya mau tanya kalau perusahaan (pabrik) mendapat kerja borongan hanya selama 3 bulan apa untuk kepesertaannya bisa hanya JKK & JHT saja tampa JK & JPK ? Tks

CitCitCuWiit said...

Pak Hadi,

Mohon pencerahannya, di penjelasan di atas bapak menyatakan bahwa apabila gaji karyawan per bulan terbagi menjadi : upah pokok + tunjagan tetap maka perhitungan JHT nya dihitung berasarkan upah pokoknya saja. Apakah aturan tersebut tercantum dalam undang-undang? Apa bisa diberi tahu tercantum di undang-undang mana?
Saya sudah mencoba mencari di internet tapi sampai saat ini belum saya temukan. Trims atas penjelasannya

Citra

Post a Comment

 
Design by Automotive | Bloggerized by Free Blogger Templates | Hot Deal